Obat Mahal, Saatnya Kembali ke Alam

Zaman semakin maju,penyakit pun semakin beragam. Dari cerita orang tua dulu, penyakit jantung, ginjal, Diabetes hanya menyerang orang-orang kaya. Sehingga persepsi tentang penyakit ini adalah penyakitnya orang-orang kaya, yang kebanyakan makan enak. Pada saat itu warga di kampungku memang rata-rata adalah orang tak mampu, penyakitnya tidak lebih dari buduk, kudis ataupun masuk angin. Konsumsi bahan makanan nya pun hanya sebatas nasi, ikan asin, lalap-lalapan, konsumsi daging belum tentu satu bulan sekali. Asupan bahan makanan jauh dari bahan-bahan kimia. Daun untuk lalap tinggal mencari di belakang rumah, cabe tinggal petik dihalaman, Padi pun mereka tidak beli karena memang punya sawah.

Gaya hidup yang berubah membuat cara konsumsi semua orang pun berubah. Penyakit-pemyakit yang awalnya disebut penyakit orang kayapun akhirnya diderita oleh orang-orang miskin. Penyakit sudah tidak mepunyai mata lagi karena siapaun bisa diserangnya. Untuk orang kaya memang, uang tidak menjadi masalah. Biaya obat yang tinggi bisa mereka bayar, yang penting penyakit bisa disembuhkan. Untuk orang miskin, mereka hanya pasrah pada nasib. Rakyat miskin dilarang sakit, ungkapan yang sangat miris bila kita mendengarnya. Kalau saja sakit adalah pilihan tentu saja tidak ada seorangpun baik miskin ataupun kaya yang mau memilihnya.

Bermacam sebab di tengarai membuat harga obat semakin melambung. Dari mulai harga masuk bahan kimia obat impor yang naik, ketidak efiesienan pasar obat, sampai dengan kartel obat. Obat paten yang telah melewati beberapa tahun seharusnya di turunkan harga nya, namun yang terjadi obat tetap dijual dengan harga tinggi (Kompas,21/02/2011)

Melihat harga obat yang semakin tinggi rasanya sudah saatnya kita kembali lagi melirik pengobatan tradisional. Pengobatan tradisional selama ini cenderung di pandang sebelah mata. Dokter-dokter dilarang memberikan resep dari bahan obat tradisional. Praktek-praktek mistis dan klenik pun turut mencoreng cara-cara pengobatan tradisional.

Namun saat ini anggapan miring tentang pengobatan tradisional mulai berubah. China yang mempunyai sejarah pengobatan tradisional yang culkup panjang, mulai mengkombinasikan pengobatan tradisional dengan pengobatan modern. Semua metode pengobatan berusia ribuan tahun ini terdokumentasikan dengan baik karena masyarakat china sudah mengenal baca tulis sejak 5000 tahun yang lalu.Salah satu yang cukup terkenal adalah Materia Medica (Pen Ts’ao Kang Mu) Karya Li Shih Chen seorang farmakolog terkenal pada jaman dinasti Ming (1368-1644 M). Berisi ribuan ragam obat yang biasa digunakan dalam pengobatan tradisional china (Majalah trubus, edisi 34)

Di berbagai rumah sakit di China saat ini sudah lazim terdapat dua departemen pengobatan yaitu modern dan tradisional. Pasien-pasien dengan penyakit berat, terbukti lebih cepat sembuh dengan kombinasi dua cara pengobatan ini. Kemajuan pengobatan tradisional China akhirnya mendorong orang-orang dari berbagai Negara untuk belajar pengobatan disana. Banyak universitas membuka kelas-kelas pengobatan tradisional untuk mahasiswa-mahasiswa asing. Ajakan untuk kembali ke alam membuat gaung obat tradisional berbasiskan tanaman dan hewan kembali menjadi tren.

Indonesia juga sebenarnya mempunyai sejarah pengobatan herbal yang cukup panjang. Jamu sudah sejak dulu dipakai dalam pengobatan-pengobatan tradisional. Rempah-rempah dan tanaman-tanaman asli Indonesia banyak yang mempunyai khasiat obat. Namun sayangnya semua potensi ini tidak dapat dimanfaatkan dengan baik. Maka jangan heran jika suatu saat nanti obat-obat yang berasal dari tanaman asli Indonesia di patenkan oleh Negara lain. Kapulaga,temulawak,bangle,jahe merah,katuk, daun ungu, jati belanda, dan lain-lain adalah bahan-bahan yang biasa di gunakan oleh perusahaan jamu Sidomuncul, Air Mancur dan Nyonya meneer.

Semua bahan-bahan ini sebenarnya ada di alam, tapi seiring perkembangan pemukiman dan ketidaktahuan masyarakat akan khasiat nya, tumbuhan inipun akhirnya sulit di dapat. Untungnya perusahaan-perusahana jamu membina kelompok-kelompok tani untuk membudidayakan tanaman obat ini. Informasi jenis tanaman dan khasiatnya dapat dengan mudah kita cari di Internet, tapi kesulitan nya adalah mencari tanaman ini di alam. Gambar sudah ada, khasiatnya sudah tahu tapi dimana mencarinya. Lahan-lahan kosong sudah berubah menjadi pemukiman, mall dan kantor. Stu-satu nya cara adalah membudidayakannya sendiri di halaman rumah.

Dulu, sakit hepatitis atau orang kampung ku menyebutnya sakit kuning adalah penyakit yang relatif tidak berbahaya. Ada seorang ahli urut di kampungku yang bernama Pak Engtoh, bidang keahliannya adalah mengobati khusus penyakit kuning. Kakak ku dan seorang adik ku pernah mengalaminya. Rasa mual disertai kulit dan mata yang kuning disertai badan lemas adalah gejala penyakit ini. Oleh tukang urut, biasanya pasien akan di jampi-jampi dan di urut di beberapa bagian, kemudian di suruh minum rebusan Laya/remis (sejenis kerang berwarna kuning yang hidup di sungai atau situ) dan rebung bambu kuning. Rasa mual biasanya akan segera hilang begitu selesai diurut, dan pasien pun akan segera bisa makan, 4 atau 5 hari kemudian akan sembuh. Rebusan ini di minum dua kali sehari sampai pasien benar-benar sembuh. Metode urut ini mungkin bertentantangan dengan ilmu kedokteran modern tapi yang jelas semua orang yang berobat pada nya semuanya sembuh. Sayang ilmu nya tidak ada yang mewarisi setelah dia meninggal. Terlepas dari jampi-jampi atau mantra apapun itu, sesungguhnya remis dan rebung bambu kuning ternyata memang berkhasiat obat.

Seorang adik ku pernah sakit batu ginjal, hasil rontgent menunjukan ada batu sebesar beras, pengobatan nya bisa melalui operasi atau minum ramuan herbal. Saat itu dokter dengan baik hati menyarankan rebusan daun kumis kucing dan daun alpukat. Sekarang batu itu sudah tidak ada lagi,luruh bersama air kencing.

Luka-luka kecilpun biasanya hanya diobati dengan obat-obatan di alam. Luka berdarah Karena jatuh atau terkena benda tajan cukup dengan lendir yang ada pada keong yang banyak di pohon pisang. Cangkang pada bagian ekor di pecahkan kemudian cairan lendirnya di teteskan di luka, darah pun segera berhenti. Luka pada mulut/bibir karena jatuh biasanya diobati dengan gula pasir. Rendaman Daun sirih biasanya digunakan untuk membersihkan mata atau area kewanitaan. Wasir atau ambein bisa sembuh dengan rebusan daun handeleum (daun ungu), maag dengan jahe merah, dan masih banyak lagi.

Kesemuanya ini adalah bentuk kebaikan alam yang harusnya kita syukuri. Ajakan kembali kealam kini mulai bergaung di seluruh dunia. Para herbalis dengan kemampuan intelektual dan pemahaman yang baik terhadap fungsi, dosis dan khasiat bahan-bahan alami mulai bermunculan. Memakai obat dari alam bukan berarti tanpa aturan. Kadar zat-zat dalam tanaman yang dibutuhkan untuk pengobatan pun harus di ketahui. Dari sini nanti akan ditentukan dosis atau berapa banyak bahan dan campuran yang akan di gunakan. Penggunaan obat-obatan herbal secara serampangan juga bisa membahayakan ginjal.

Kita Berharap suatu saat rumah sakit tidak lagi memaksa pasien untuk menggunakan obat paten yang berharga mahal. Masih banyak potensi alam yang bisa kita manfaatkan dengan biaya yang murah dan aman. Mudah-mudahan suatu saat nanti pengobatan tradisional dengan cara-cara dan bahan yang telah di teliti secara ilmiah di laboratorium dapat menjadi alternatif pilihan bagi pasien.

About rudylubis

mahasiswa

One thought on “Obat Mahal, Saatnya Kembali ke Alam

  1. SUHERMAN mengatakan:

    MUDAH-MUDAHAN PARA DOKTER SE INDONESIA BAIK- BAIK DAN MAU MENGERTI AKAN KONDISI ORANG MISKIN,YAITU MAU MEMBERIKAN RESEP DENGAN RESEP DARI TUMBUHAN DAN MEMBERIKAN TAKARAN -TAKARAN NYA KEPADA PASEN.TIDAK LAGI MEMBERIKAN OBAT KIMIA YANG MAHAL-MAHAL.MEMANG SEKARANG BANYAK AHLI AHLI PENGOBATAN TRADISIONAL DENGAN RAMUAN RAMUANYA TAPI DENGAN HARGA YANG MAHAL JUGA NAH SAYA HARAP KEPADA PEMERINTAH UNTUK MENGADAKAN DOKTER YANG PENGGUNAAN OBATNYA DENGAN RAMUAN RAMUAN TRADISIONAL DAN MEREKA DAPAT MEMBERIKAN RESEP CONTOH” BAPA NGIDAP PENYAKIT BATU GINJAL NIH OBATNYA KEJI BELING .NI CONTOHNA ,TAKARANYA SEGINI. PENGGUNAANYA BEGINI.CARANYA BEGINI. KAN MURAH SI PASEN TINGGAL BAYAR UANG PERIKSANYA AJA DOKTERKAN TIDAK KEHILANGAN PENGHASILANYA.SEKIAN MUDAH 2AN ADA YANG MENDUKUNG

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s