Teknologi Penyulingan Minyak Atsiri untuk Petani

Januari 29, 2010 oleh plantus

Indonesia memiliki potensi tanaman atsiri yang begitu besar. Sayangnya, potensi tersebut masih sulit dikembangkan menjadi primadona komoditas ekspor. Salah satu penyebabnya, kurang dikuasainya teknologi pengolahan.
Indonesia memiliki potensi tanaman atsiri yang begitu besar. Sayangnya, potensi tersebut masih sulit dikembangkan menjadi primadona komoditas ekspor. Salah satu penyebabnya, kurang dikuasainya teknologi pengolahan.Coba bayangkan, di seluruh Indonesia tersebar sekitar 40 jenis (spesies) tanaman atsiri yang berpotensi dikembangkan seperti akar wangi, nilam, serai wangi, kenanga, daun cengkeh, jahe, dan pala. Namun, sampai kini yang bisa diolah untuk diekspor baru 12 jenis. Di seluruh pasar dunia terdapat sekitar 80 jenis minyak untuk berbagai bahan baku.

Kegunaan essential oil ini boleh dibilang sangat luas mulai sebagai bahan baku parfum, antiseptik, kosmetik, obat-obatan, flavour agent dalam makanan atau minuman, serta pencampur rokok kretek. Beberapa jenis di antaranya digunakan sebagai bahan analgesic, haemolitic atau sebagai antizymatic, serta sedavita dan stimulan untuk obat sakit perut.Jadi, tidak mengherankan kalau sejak Perang Dunia II, minyak atsiri merupakan salah satu komoditas ekspor Indonesia. Menurut Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Dr Joko Budianto, di pasar dunia minyak atsiri Indonesia mendapat saingan dari Cina, Sri Lanka, dan Brasil.Tahun 1998 nilai ekspor 20 negara penghasil minyak atsiri mencapai US$ 758 juta. Indonesia berkontribusi sekitar 4,4 persen sedangkan RRC 18,6 persen.Selain mengekspor, Indonesia juga mengimpor beberapa jenis minyak atsiri yang tidak dapat tumbuh di sini. Tahun 2000 impor minyak atsiri di Indonesia mencapai 1.625 ton dengan nilai US$ 7,3 juta.

Beberapa faktor penghambat perkembangan produksi minyak atsiri di Indonesia, kata Joko, masih lemahnya modal dan penguasaan teknologi. Minimnya pengetahuan para perajin minyak atsiri seperti persyaratan dan ketentuan teknis dalam melakukan proses penyulingan minyak atsiri juga menjadi faktor penghambat.“Begitu juga dengan penggunaan bahan dan peralatan yang kurang baik. Akibatnya, mutu minyak yang dihasilkan pun sering kali tidak begitu baik,” ungkap Joko dalam acara “Gelar Teknologi dan Temu Usaha Minyak Atsiri” di Majalengka, Jawa Barat, beberapa waktu lalu.

Padahal, kata dia, Provinsi Jawa Barat terutama Majalengka memiliki prospek yang cukup baik sebagai daerah pengembangan berbagai tanaman minyak atsiri. Sebab, daerah ini memiliki tipe tanah dan elevasi sera iklim yang agak berbeda dibandingkan beberapa daerah lainnya.

Terobosan Baru

Melihat kendala tersebut, Badan Litbang Pertanian melalui Balai Penelitian Pascapanen Pertanian melakukan terobosan baru dengan mengembangkan teknologi penyulingan minyak atsiri di Majalengka.“Harapannya, dapat meningkatkan pengembangan agribisnis minyak atsiri dengan mutu tinggi serta keberpihakan kepada petani,” ujarnya.Menurut Peneliti Balai Penelitian Pascapanen Pertanian, M Pandji Laksmana Hardja, teknologi dengan sistem semi boiler kohobasi merupakan rekayasa dari timnya.Teknologi itu tercipta setelah tim tersebut menemukan kelemahan-kelemahan yang ditemukan di ketel penyulingan tradisional (metode Bengkulu) yang selama ini dipakai petani.

Berkat temuan teknologi itu, selama penyulingan berlangsung destilasi dari air yang diduga masih mengandung minyak dapat kembali masuk ke ketel. Selain itu, sistem ini juga mampu “memaksa” agar sisa panas (uap) yang dihasilkan dari proses penyulingan dapat kembali masuk ke dalam ketel melalui pipa.Uap ini kemudian membantu proses pemanasan air dalam ketel sehingga mempercepat pemanasan dan efisiensi air. Selain itu, uap tersebut akan membuat suhu panas di dalam ketel lebih cepat dan konstan.Sistem ini dapat membantu mempercepat proses penyulingan. Mereka telah mencobanya pada daun nilam. Hasilnya, proses penyulingan dapat dipercepat menjadi sekitar enam jam.“Jadi dalam satu hari petani dapat melakukan penyulingan 2 – 3 kali,” ungkap Pandji. Padahal, selama ini proses penyulingan minyak atsiri dengan menggunakan teknologi tradisional membutuhkan waktu sekitar 8 – 10 jam.

Dari segi mutu minyak yang dihasilkan, katanya, minyak yang disuling dengan teknologi baru berwarna bening. Coba bandingkan dengan penyulingan tradisional yang berwarna gelap seperti air kopi. Hal itu dikarenakan proses penyulingan berlangsung terlalu lama sehingga berakibat minyak menjadi hangus.Selain itu, sistem pendinginan yang dilakukan petani masih sangat sederhana, hanya menggunakan bak kolam dengan pipa-pipa yang panjang. Metode ini kurang efisien dan mengakibatkan proses pendinginan tidak sempurna. Rendemen pun menjadi tertahan dan akan berpengaruh pada mutu minyak yang dihasilkan.

Teknologi baru itu, kata Pandji, terdiri dari ketel yang berbentuk tabung dari bahan stainless steel dan mild steel. Sebelumnya, dipakai tungku berbahan bakar minyak tanah. Namun, hal itu dianggap petani terlalu mahal.Akhirnya diganti dengan menggunakan kayu bakar. Ternyata memang jauh lebih hemat dibandingkan minyak tanah. “Tetapi kami akan teliti dengan menggunakan briket batu bara,” tandasnya.Biaya investasi dari alat itu memang lebih tinggi dibandingkan yang dimiliki petani selama ini. Jika investasi teknologi tradisional membutuhkan dana sekitar Rp 10 juta, maka teknologi baru itu butuh dana sekitar lima kali lipatnya atau Rp 50 juta.

Meski begitu dari segi perawatan alat itu jauh lebih mudah dibandingkan sebelumnya. Selain itu, daya tahan dari ketel berbahan stainless steel ini bisa sampai 10 tahun.Sedangkan ketel drum cepat rusak. “Jadi untuk investasi jangka panjang, teknologi baru ini jauh lebih murah, karena tahan lama dan mudah dibersihkan,” katanya.Untuk proses pendinginan, teknologi baru itu, kata Pandji, menggunakan pipa-pipa di dalam ketel (sistem tubuler). Kendalanya, alat ini membutuhkan air yang cukup banyak.“Saat ini kami menggunakan air dari mata air di bukit Cikondang. Air diluncurkan dengan sistem gravitasi. Dengan sistem pendinginan seperti ini dapat meningkatkan rendemen minyak yang disuling,” tutur Pandji.

Selain mengembangkan teknologi penyulingan, pihaknya juga memberikan penjelasan mengenai manfaat limbah yang dihasilkan. Limbah padat berupa ampas daun bisa digunakan sebagai pupuk tanaman.Sementara itu, untuk limbah cair (berupa sisa air bekas penyulingan) sedang diteliti untuk aromaterapi atau spa.“Limbah cair ini mengandung aroma minyak atsiri yang cukup baik jika diteteskan ke dalam air panas. Karena itu kami berencana bekerja sama dengan pengusaha spa atau pihak pariwisata,” jelasnya.

situshijau.co.id, 08 Januari 2003

One thought on “Teknologi Penyulingan Minyak Atsiri untuk Petani

  1. putrauisu mengatakan:

    sesuai SNI g ni?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s